Berbagai Jenis Ibadah dalam Agama Kristen

Berbagai Jenis Ibadah dalam Agama KristenSelama perjalanan iman saya, saya telah menemukan diri saya dalam beragam pengaturan Kristen yang mencakup berbagai jenis ibadah dan bahkan kepercayaan. Melalui studi kitab suci yang rajin, saya telah menyadari bahwa tidak semua jenis ibadat Kristen sejalan dengan Alkitab. Namun, jenis ibadat Kristen lainnya telah sangat membantu saya dalam hal berhubungan dengan Tuhan. Oleh karena itu, saya telah memutuskan untuk membahas jenis ibadah Kristen dalam terang kitab suci.

Apa cara orang Kristen beribadah? Umat ​​Kristen beribadah secara pribadi, pribadi, dan kolektif. Beberapa denominasi menggunakan ritual, benda sakral, simbolisme, dan liturgi. Denominasi lain adalah non-liturgis dan mengambil pendekatan berbeda dalam ibadah mereka. Ada berbagai ekspresi ibadah yang bisa mencakup musik, tari, doa, belajar, seni, dan melayani sesama.

Di blog ini, Anda akan menemukan banyak sekali informasi tentang ibadah pribadi dan perusahaan. Saya menyelami berbagai perbedaan denominasi dalam ibadah, serta menyatakan secara sederhana, ekspresi ibadah yang menyeluruh.

A. Ibadah Pribadi

Ibadah Pribadi 

Kekristenan dimulai dan dimaksudkan untuk membentuk hubungan yang sangat pribadi dengan Tuhan. Itu tidak dimulai dengan cara yang dilakukan kebanyakan agama, dengan jarak. Sebaliknya, itu berfokus pada pertemuan dengan Tuhan yang datang dengan kerendahan hati dan cinta dan yang hidup dalam daging. Pengikut Kristus awalnya dituduh sebagai ateis karena betapa berbedanya kepercayaan mereka dibandingkan dengan budaya tempat mereka berada.

Orang percaya pertama adalah mereka yang berjalan dengan Kristus sendiri dan melihat sebagian besar kehidupan-Nya. Belakangan, gereja berkembang karena saksi mata dari para murid dan rasul, yang memulai gerakan.

Sebelum kematian Yesus di kayu salib, Dia berdoa untuk persatuan. Yohanes 17: 20-21 menggambarkan hal ini ketika dikatakan, “Saya berdoa tidak hanya untuk murid-murid ini tetapi juga untuk semua yang akan percaya kepada saya melalui pesan mereka. Saya berdoa agar mereka semua menjadi satu, sama seperti Anda dan saya adalah satu — sebagaimana Anda ada di dalam saya, Ayah, dan saya di dalam Anda. Dan semoga mereka ada di dalam kita sehingga dunia akan percaya Anda mengirim saya. “

Yesus dan Bapa menginginkan persatuan dan kesatuan. Yesus datang untuk menjembatani jurang antara manusia dan Tuhan. Karena Yesus, orang Kristen dapat dengan percaya diri mendekati Juruselamat dan Tuhan mereka dalam persekutuan. Seperti yang kita lihat dalam Ibrani 4:16, orang percaya diberitahu: “Marilah kita mendekati tahta kasih karunia Allah dengan percaya diri, sehingga kita dapat menerima belas kasihan dan menemukan kasih karunia untuk membantu kita pada saat kita membutuhkan.”

Oleh karena itu, bagian penting dari iman dan ibadah Kristen bersifat pribadi. Ibadah pribadi ditampilkan oleh Yesus sendiri. Kami melihat berbagai aspek kitab suci yang menampilkan ibadah pribadi dan pribadi ini. Banyak, jika tidak sebagian, dari gaya ibadah ini, dilanjutkan hari ini.

B. Berdoa

Berdoa

Doa telah menjadi bentuk penyembahan dan hubungan yang umum dengan Tuhan selama ribuan tahun. Di dalam Bangsa Israel, doa sering terjadi dari pengikut yang setia. Selain itu, Musa secara konsisten menjadi perantara di hadapan Tuhan atas nama orang Israel.

Yesus sering berdoa, yang digambarkan dalam Lukas 6:12. Pengikut dekat Yesus menggambarkan Dia melakukan hal berikut: “Pada hari-hari ini dia pergi ke gunung untuk berdoa, dan sepanjang malam dia melanjutkan doa kepada Tuhan.” Lebih lanjut, 1 Tesalonika 5:17 menyatakan, “Berdoa tanpa henti.”

Doa memiliki banyak segi dan dapat digunakan untuk berbagai tujuan. Itu dapat mencakup pemujaan, penyembahan, pujian, ucapan syukur, pengakuan dosa, petisi, dan syafaat. Yesus menjelaskan dalam Yohanes 14: 12-14, “Benar-benar Aku katakan kepadamu, siapa pun yang percaya kepada-Ku akan melakukan pekerjaan yang telah Aku lakukan, dan mereka akan melakukan hal-hal yang lebih besar dari ini karena Aku pergi kepada Bapa. Dan Aku akan melakukan apapun yang kamu minta dalam nama-Ku, agar Bapa dimuliakan di dalam Anak. Anda boleh meminta apa pun atas nama saya, dan saya akan melakukannya. “

Yesus menjelaskan bahwa Dia ingin umat-Nya berdoa agar Dia dapat bekerja dan memuliakan Bapa. Ibadah melalui doa tidak hanya melalui penghormatan dan proklamasi kemuliaan Tuhan. Itu berkembang lebih jauh ke dalam apa yang kita doakan untuk orang lain dan bagaimana kita membiarkan doa mempengaruhi hidup kita untuk mencerminkan tindakan Kristus.

C. Meditasi

Meditasi

Kitab Mazmur berbicara secara menyeluruh tentang doa dan hubungan dengan Tuhan. Ini membahas meditasi Kristen yang jauh berbeda dari meditasi dari agama-agama Timur lainnya. Mazmur 1: 1a-2 menjelaskan, “Berbahagialah orang… yang bersuka cita dalam hukum Tuhan, dan yang merenungkan hukumnya siang dan malam.”

Meditasi Kristen berfokus pada firman Tuhan yang ditemukan dalam kitab suci di https://www.maboswinvip.com/. Ini adalah kontemplasi kitab suci untuk menghafal dan menerapkannya. Di mana meditasi Kristen berbeda dari praktik lain adalah tujuannya bukan untuk menjernihkan pikiran sepenuhnya. Sebaliknya, tujuannya adalah untuk mengisi pikiran dengan karakter, hukum, arahan, dan cara Tuhan.

Meditasi semacam ini dapat menyembah Tuhan karena mengarah pada kesadaran akan kekuatan dan kemuliaan Tuhan, sehingga menghasilkan penghormatan, pujian, dan penyembahan. Selain itu, itu mengarah pada tingkat kepatuhan yang lebih tinggi. Individu yang menghafal tulisan suci memiliki waktu reaksi yang lebih cepat terhadap godaan, pencobaan, dan pertanyaan dari orang lain.

Info Lainnya : Tujuh Langkah Membaca Alkitab 

Roma 12: 2 membuat perintah yang berlaku untuk ini. Itu menyatakan, “Jangan menyesuaikan diri dengan pola dunia ini tetapi diubah oleh pembaharuan pikiran Anda. Kemudian Anda akan dapat menguji dan menyetujui apa kehendak Tuhan — kehendak-Nya yang baik, menyenangkan dan sempurna. ”

Lebih lanjut, 1 Petrus 3:15 menjelaskan, “Tetapi di dalam hatimu hormati Kristus sebagai Tuhan. Bersiaplah selalu untuk memberikan jawaban kepada setiap orang yang meminta Anda memberikan alasan atas harapan yang Anda miliki. Tapi lakukan ini dengan kelembutan dan rasa hormat. “