Hal-Hal yang Sering Kita Salahkan Tentang Ibadah

Hal-Hal yang Sering Kita Salahkan Tentang Ibadah

Berikan kemuliaan bagi Tuhan karena nama-Nya (Mazmur 29: 2).

Ini hari Minggu sekitar tengah hari. Saat jemaah maxbet keluar dari tempat suci menuju tempat parkir, dengarkan baik-baik dan Anda akan mendengarnya.

Itu adalah refrein umum yang disuarakan di dekat pintu keluar gereja di seluruh negeri ini.

“Aku tidak mendapatkan apapun dari itu hari ini.” “Saya tidak mendapatkan apa pun dari khotbah itu.” “Saya tidak mendapatkan apa pun dari layanan itu.” “Kurasa lagunya bagus, tapi aku tidak mengerti apa-apa.”

Terdengar akrab? Tidak hanya saya telah mendengarnya berkali-kali selama hampir lima puluh tahun dalam pelayanan, saya mungkin telah mengatakannya sendiri beberapa kali.

Ini seperti busuk kering di jemaah. Seperti serangan rayap di dalam gedung. Seperti wabah penyakit yang menimpa umat Tuhan, yang tampaknya tidak berdaya untuk kita hentikan.

Tapi mari kita coba. Mari kita lihat apakah kita bisa membuat sedikit perbedaan di mana Anda dan saya tinggal, di gereja tempat kita melayani dan menyembah. Kita mungkin tidak dapat membantu mereka semua, tetapi jika kita memberkati satu atau dua, itu akan menghabiskan waktu dengan baik.

1. Anda Tidak Seharusnya ‘Menghilangkan Apa Pun dari Layanan’

Ibadah bukanlah tentang Anda dan saya. Bukan tentang “memenuhi kebutuhan kita”. Bukan tentang penampilan dari pendeta dan penyanyi dan paduan suara dan musisi. Sama sekali tidak.

2. Ibadah adalah Tentang Tuhan

Ibadah adalah Tentang Tuhan

“Berikan kemuliaan bagi Tuhan karena nama-Nya.” Bahwa Mazmur 29: 2 ayat di atas artikel kita hari ini ditemukan juga dalam 1 Tawarikh 16:29 dan Mazmur 96: 8. Itu layak untuk dilihat dengan cermat.

a) Kita berada di gereja untuk memberi. Tidak untuk mendapatkan.

Sekarang, jika saya pergi ke suatu tempat untuk “mendapatkan”, tetapi mengetahui saat tiba, saya diharapkan untuk “memberi”, saya adalah orang yang frustrasi. Dan itulah yang terjadi dalam kebaktian gereja yang khas. Orang-orang keluar dari pintu dengan frustrasi karena mereka tidak “mengerti”. Alasan mereka tidak melakukannya adalah karena mereka tidak berada di sana untuk “mendapatkan”, tetapi untuk “memberi.”

Seseorang seharusnya memberi tahu mereka.

b) Kita memuliakan Tuhan. Bukan untuk manusia.

Kami tahu itu. Setidaknya kami bilang begitu. Berapa kali kita telah melafalkan, “… karena Engkau adalah kerajaan dan kekuatan dan kemuliaan”? Dan seberapa sering kita menyanyikan, “Puji Tuhan dari siapa semua berkat mengalir …”?

3. Keegoisan Menghancurkan Semua Ibadah

Keegoisan Menghancurkan Semua Ibadah

Jika fokus saya adalah pada diri saya sendiri ketika saya memasuki gereja – memenuhi kebutuhan saya, mempelajari sesuatu, mendengarkan pelajaran yang memberkati saya, diangkat oleh nyanyian – maka Kristus tidak memiliki bagian di dalamnya. Dia menjadi pelayan saya, dan pendeta (dan semua yang disebut artis) hanya ada untuk saya. Ini semua tentang saya.

Kita telah menyimpang sejauh ini dari konsep penyembahan alkitabiah – memberikan hak-Nya kepada Allah dengan semua cara yang Dia perintahkan – sungguh mengherankan kita terus pergi ke gereja. Dan itu adalah keajaiban yang lebih besar lagi bahwa para pemimpin kita terus berusaha membuat kita menyembah.

Pendeta yang malang! Mencoba untuk memenuhi rasa lapar yang tak terpuaskan dari bangsanya, bahkan yang terbaik dan paling saleh di antara mereka, adalah tugas yang mustahil. Suatu minggu dia melakukannya dengan benar dan memakan penghargaan. Kemudian, pada saat dia pikir dia sudah mengetahuinya, jemaat berjalan keluar sambil mengomel bahwa mereka tidak mendapat apa-apa dari makanan yang dia sajikan hari ini.

Jemaat yang khas di gereja rata-rata saat ini benar-benar berpikir bahwa layanan adalah tentang mereka – membuat orang diselamatkan, belajar Firman, menerima inspirasi untuk bertahan seminggu lagi, dosa-dosa mereka diampuni, mengambil persembahan untuk penyediaan pekerjaan Tuhan di seluruh dunia .

Ada yang salah dengan hal-hal itu? Benar-benar tidak. Tetapi jika kita pergi ke gereja untuk melakukan hal-hal itu, kita dapat melakukannya. Tapi kami tidak akan menyembah.

Warren Wiersbe berkata, “Jika Anda beribadah karena membayar, itu tidak akan membayar.”

4. Penginjilan & Pemuridan, Memberi & Berdoa, Tumbuh dari Ibadah; Bukan sebaliknya

Para murid / jemaah sedang beribadah pada hari Pentakosta ketika Roh Kudus memenuhi mereka dan membawa mereka ke jalan-jalan untuk memberikan kesaksian tentang Kristus yang hidup (Kisah Para Rasul 2).

Yesaya berada di Bait Suci menyembah ketika Tuhan menampakkan diri kepadanya, mengampuni dosa-dosanya, dan memanggilnya sebagai nabi bagi orang-orang (Yesaya 6).

Dalam tindakan penyembahan itulah kedua murid yang putus asa itu membuka mata mereka untuk mengenali Yesus di meja mereka (Lukas 24).